Antisipasi Corona, Farid Minta Semua Rumah Ibadah Dibersihkan

Foto : Ketua DPRD Barsel Ir. HM. Farid Yusran, MM saat berpose bersama Bupati Barsel H. Eddy Raya Samsuri, ST

Beritakalteng.com, BUNTOK – Guna mengantisipasi penyebaran virus corona (Covid-19), Ketua DPRD Barito Selatan Farid Yusran, meminta agar pemerintah daerah setempat melalui instansi terkait, segera membersihkan semua Rumah Ibadah di Buntok.

Pesan ini disampaikan oleh Ketua DPC PDI Perjuangan Barsel itu, kepada awak media melalui pesan singkat, Rabu (18/3/2020).

Dikatakan oleh Farid, sehubungan dengan semakin meluasnya serangan virus Covid-19, ia menghimbau agar setiap rumah ibadah dibersihkan, terkhusus semua Masjid dan Mushola di Barsel untuk mulai menggulung, mencuci dan menyimpan ambal dan karpet sajadah yang terpasang.

Kemudian lanjutkan dengan cara membersihkan, mengepel dengan air sabun atau semprot desinfektan kelantai.

“Selanjutnya, saya ingatkan juga untuk Jamaah yang beribadah ke rumah ibadah agar membawa sajadah dari rumah. Penyemprotan desinfektan diharapkan bisa dibantu oleh Dinkes/puskesmas,” sarannya.

Lanjut Farid, langkah cepat harus segera diambil oleh pemerintah daerah, baik itu dalam bentuk penyuluhan dan sosialisasi (preventif) kepada masyarakat, maupun dalam bentuk tindakan melalui dinas kesehatan dan stakeholder terkait lainnya.

Apalagi mengingat dalam waktu dekat ini, Kabupaten bersemboyan Dahani Dahanai Tuntung Tulus tersebut akan menjadi tuan rumah dilansungkannya event Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) ke 30 tingkat Provinsi Kalimantan Tengah.

“Terlebih tanggal 24 Maret nanti pelaksanaan MTQ, dimana tanggal 22 Maret 2020 nanti para kafilah MTQ sudah datang ke Buntok,” ingatkan Farid.

Sebelumnya, ia juga sudah mendesak Pemkab setempat untuk lebih aktif melakukan penyuluhan dan sosialisasi terkait virus corona (COVID-19), kepada seluruh lapisan masyarakat di kabupaten berjuluk Bumi Batuah itu. Desakkan ini, ia sampaikan saat ditemui awak media, Senin (16/3/2020).

Menurutnya langkah preventif harus segera dilakukan, mengingat saat ini COVID-19 yang telah ditetapkan oleh WHO menjadi pandemi dan menyebar di lebih 118 negara di dunia ini, penyebarannya sangat cepat.

Hal ini, bertujuan memberikan edukasi dan kejelasan bagi masyarakat, mengenai bagaimana cara pencegahan dan apa saja yang harusnya dilakukan oleh masyarakat, guna mencegah penyebarannya yang lebih luas lagi.

“Itu (Sosialisasi) harus aktif dilakukan, karena semakin hari semakin meluas, dan bahkan Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan virus corona Covid-19 sebagai pandemi,” desaknya.

Dengan kondisi demikian, ia berharap Barsel harus bersiap, dengan cara Pemda segera mengambil langkah tepat untuk pencegahan, agar jangan sampai virus mematikan tersebut sempat masuk di kabupaten bersemboyan Dahani Dahanai Tuntung Tulus itu.

Sebab, dikatakan oleh politisi PDIP tersebut, dirinya sangat prihatin, di Barsel orang – orang dan bahkan pemda terkesan cuek terkait kasus ini.

“Jangan sampai terjadi, setelah ada warga Barsel yang kena, baru ribut, hendaknya dari sekarang kita melakukan sosialisasi dan penyuluhan terkait Covid-19,” ucapnya mengingatkan.

Lebih jauh, ia menerangkan bahwa Barsel merupakan daerah yang rentan menjadi tempat penyebaran penyakit yang disebabkan oleh virua korona ini.

Sebab, kabupaten ini merupakan wilayah terbuka dan tempat perlintasan kendaraan bermotor antar provinsi dan kabupaten, termasuk juga kapal-kapal penarik tongkang dari pulau Jawa dan Luar Negeri, dimana orang – orang tersebut bisa saja membawa penyakit.

“Seperti contoh Negara Philipina sudah mulai memberlakukan isolasi atau mengunci akses keluar masuk negara (lockdown), kita harus jaga, jangan sampai ada di Barsel ini yang terjangkit Covid-19,” pungkasnya mencontohkan.(Sebastian)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: